Apa Itu Ruam Popok? Apa saja Penyebabnya?

Beberapa hari yang lalu di sebuah grup brand susu, ada seorang ibu yang mengeluhkan anaknya mengalami ruam popok. Dari foto yang dia share, menurut saya ruam popok yang dialami anaknya sudah cukup parah. Makanya para ibu-ibu yang lain pun kompak menyarankan ibu itu untuk membawa anaknya untuk berobat ke dokter.




Apa Itu Ruam Popok? Apa saja Penyebabnya? Ruam popok adalah bentuk umum dari kulit yang meradang (dermatitis) yang muncul sebagai tambalan kulit merah cerah di bagian bawah bayi Anda.

Ruam Popok sering dikaitkan dengan popok yang basah atau jarang berubah, sensitivitas kulit, dan radang. Ini biasanya mempengaruhi bayi, meskipun siapa pun yang memakai popok secara teratur dapat mengembangkan kondisinya.

Ruam popok dapat membuat orang tua dan bayi terganggu. Tetapi biasanya sembuh dengan perawatan di rumah sederhana, seperti pengeringan udara, lebih sering mengganti popok dan salep.

Ruam popok ditandai dengan hal berikut:

· Tanda-tanda kulit. Ruam popok ditandai oleh kulit merah dan tampak lembut di daerah popok - bokong, paha, dan alat kelamin.

· Perubahan disposisi bayi Anda. Anda mungkin memperhatikan bayi Anda tampak lebih tidak nyaman daripada biasanya, terutama saat penggantian popok. Seorang bayi dengan ruam popok sering rewel atau menangis ketika area popok dicuci atau disentuh.

Kapan harus ke dokter?

Jika kulit bayi Anda tidak membaik setelah beberapa hari dirawat di rumah, bicarakan dengan dokter Anda. Terkadang, Anda memerlukan obat resep untuk mengatasi ruam popok.

Periksakan anak Anda jika ruamnya:
  • Parah atau tidak biasa
  • Lebih buruk meski dirawat di rumah
  • Berdarah, gatal atau merembes
  • Menyebabkan rasa terbakar atau sakit saat buang air kecil atau buang air besar
  • Disertai demam

Ruam popok dapat ditelusuri ke sejumlah sumber, termasuk: Iritasi dari tinja dan urin.

Kontak yang terlalu lama dengan air seni atau tinja dapat mengiritasi kulit sensitif bayi. Bayi Anda mungkin lebih rentan terhadap ruam popok jika ia sering buang air besar atau diare karena feses lebih mengiritasi daripada air seni.


Apa saja Penyebab Ruam Popok?



Gesekan atau gosok

Popok atau pakaian ketat yang menggosok kulit bisa menyebabkan ruam. Oleh karena itu hindari penggunaan popok yang terlalu ketat pada bayi.


Iritasi dari produk baru

Kulit bayi Anda mungkin bereaksi terhadap tisu bayi, merek baru popok sekali pakai, atau deterjen, pemutih atau pelembut kain yang digunakan untuk mencuci popok kain. Zat lain yang dapat menambah masalah termasuk bahan-bahan yang ditemukan di beberapa lotion bayi, bubuk dan minyak.


Infeksi bakteri atau ragiApa yang dimulai dengan infeksi kulit sederhana dapat menyebar ke wilayah sekitarnya. Daerah yang tertutup popok bokong, paha dan alat kelamin sangat rentan karena hangat dan lembab, membuat tempat berkembang biak yang sempurna untuk bakteri dan ragi. Ruam ini dapat ditemukan di dalam lipatan kulit, dan mungkin ada titik-titik merah yang tersebar di sekitar lipatan.

Pengenalan makanan baru

Ketika bayi mulai makan makanan padat, isi tinja mereka berubah. Ini meningkatkan kemungkinan ruam popok. Perubahan dalam pola makan bayi Anda juga dapat meningkatkan frekuensi tinja, yang dapat menyebabkan ruam popok. Jika bayi Anda disusui, ia mungkin mengalami ruam popok sebagai respons terhadap sesuatu yang telah dimakan ibu.

Kulit sensitif

Bayi dengan kondisi kulit, seperti dermatitis atopik atau dermatitis seboroik (eksim), lebih mungkin mengalami ruam popok. Namun, kulit yang teriritasi dari dermatitis atopik dan eksim terutama mempengaruhi area selain area popok.

Penggunaan antibiotik

Antibiotik membunuh bakteri ada jenis yang baik dan juga yang buruk. Ketika bayi minum antibiotik, bakteri yang menjaga pertumbuhan ragi tetap terkuras, menyebabkan ruam popok karena infeksi ragi.

Penggunaan antibiotik juga meningkatkan risiko diare yang bisa menyebabkan Ruam Popok. Bayi yang diberi ASI yang ibunya minum antibiotik juga berisiko tinggi mengalami ruam popok.


Ruam popok ini tidak boleh dianggap remeh. Jika tidak ditangani dengan cepat, maka akan beresiko pada perkembangan bayi Anda. Bayi yang mengalami ruam popok bisa dipastikan merasa gatal, perih, bahkan nyeri. Bayi pun menjadi rewel sepanjang hari, rasa sakit yang ia derita akibat ruam popok membuat bayi menjadi tidak bisa bermain dengan nyaman, dan juga tidak bisa tidur dengan nyenyak. Jadi begitu kulit bayi menunjukkan gejala ruam popok, segeralah lakukan pengobatan.

No comments:

Post a Comment

Terimakasih sudah berkunjung.

Demi kebaikan blog ini silahkan tinggalkan kritik dan sarannya di kolom komentar, ya.

Mohon maaf komentar dengan link hidup dihapus, ya.

Cara Alami Mengatasi Sembelit pada Bayi

Cara alami mengatasi sembelit pada bayi memang susah-susah gampang. Dikatakan susah, karena tidak bisa diterapkan pada bayi yang belum ...